Ayah Aku Sudah Besar

Ayah lihat aku sekarang

Kini aku bukan lagi seorang anak ingusan yang selalu berlari menuju ayah ketika mama mulai memarahiku.

Aku sekarang udah gede’ yah. Umurku aja sekarang udah 19 tahun lo yah.

Sekarang aku bukan anak SMP lagi, udah jadi mahasiswa lo yah..keren kan..? iya donk siapa dulu ayahnya..

 

Oh iya yah. Aku sering merasa kasihan melihat mama, harus kerja keras untuk menghidupi kami berlima..

Bayangin yah..mama setiap pagi bangun jam 3, lalu shalat, nyuci baju, nyiapin masakan buat para ksatria kecilmu, lalu jam 5 harus pergi kerja dan pulang jam 4 sore kadang sampai malam..

 

Aku merasa malu ketika aku hanya diam ketika mama melakukan semua itu dan selalu menadah tangan untuk meminta uang bulanan. Dan yang semakin membuatku sungguh malu,  mama adalah perempuan dan aku seeorang lelaki yang seharusnya lebih mampu menghidupi hidupku sendiri dan bahkan membantu mama bukan ikut berpangku tangan..

Dan akhirnya yah, aku mutusin untuk bisa kulia sambil kerja..ya  itung-itung untuk biaya perbulan aku gak minta lagi ama mama

 

Dan Sekarang aku udah bisa cari uang jajan sendiri loh ya. Alhamdulillah, cukup gede’lah untuk sepantaranku bahkan aku udah bisa menentukan anggaran perbulanku seperti uang beli buku, pulsa, internet, ongkos transport, biaya makan, nabung, beli baju, sepatu, dan Alhamdulillah nambahi modal untuk merancang bisnis sendiri (ya semoga saja berhasil).  

 

Kerjaanku sekarang sungguh menyenangkan, apalagi ilmuku dapat membantu masyarakat kecil seperti petani, peternak, orang-orang tak mampu..dan yang semakin membuatku bahagia, mereka sangat senang dan merasakan ilmu baru yang awam bagi mereka.

 

Wah pernah itu yah aku datang ke suatu pemukiman petani yang pernah ku didik..

Beeeehh ya…. Mereka menyambutku bak seorang penjabat yang berdasi sono no.. padahal aku belum pernah kesana.. Tapi mungkin itu ya yah yang namanya kebahagiaan, ketika kita dapat berguna bagi orang banyak.

 

Oh iyah.. aku lagi ada cita-cita loh yah..mau tahu gak???

Gini lo yah. Aku ingin sekali menyekolahkan mereka yang memiliki kualitas akademik bagus namun tidak didukung oleh financial. Kemaren udah pernah coba, tapi gak berhasil-hasil.. ada ide gak yah buat anakmu ini?? Kasih tahu dunk kalau ada. Sebenarnya sih udah ada jalannya, ada 2 pilihan lagi. Yang pertama, aku harus mampu membangun usaha sendiri sehingga nantinya dapat membantu mereka. Dan yang kedua, mencari foundation dari luar untuk membantu mereka namun yang menjadi masalah aku belum memiliki kemampuan untuk menjalin kerja sama dengan mereka..

Ya..gitu deh yah…tapi doain aja deh, semoga berhasil..

 

Oh iya yah..ada kabar bagus loh..ada banyak loh yah… mau denger gak??

Pertama.. Akhirnya anakmu yang nomor tiga bisa juga dapet peringkat satu dikelasnya..

Kedua.. Anakmu yang terakhir baru masuk SD loh ya..

Ketiga.. Sekarang mama dapet beasiswa nerusin S2 di UIN Jakarta (ikhtiar mau jadi dosen).. katanya sih bakal tinggal disana 2 tahun, adik-adik rencananya juga bakal diajak ..

Dan Yang Keempat.. Anakmu yang pertama udah berhasil wisuda, sarjana ekonomi loh ya.. Aktivitasnya sekarang sibuk banget ngurusin usahanya sendiri.. wah pokoknya asyik deh..

 

Hmmmm.. kadang kalau terkenang beberapa tahun yang lalu membuatku tersentuh dan menangis.. Ayah begitu sayang kepada  anak-anaknya..

You are my best  Father that I ever had..

Trust us yah..  we will be your soldiers here, keep beloved mom, and continue your ambision in the future..

 

We love you..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s